Home / Admin : Winuantara (page 5)

Admin : Winuantara

ALUMNI PRESTASI – DIKLATPIM TINGKAT IV

 

ALUMNI PRESTASI – DIKLATPIM TINGKAT III

 

ALUMNI PRESTASI – LATSAR CPNS

 

 

PEMBINAAN MENTAL MORAL ASN DALAM RANGKA MEWUJUDKAN GOOD AND CLEAN GOVERNANCE

 

PEMBINAAN MENTAL MORAL ASN DALAM RANGKA MEWUJUDKAN GOOD AND CLEAN GOVERNANCE

Oleh : Ratnah., S.Pd.,M.M ( Widyaiswara BPSDMD Prov. NTB)

Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Clean Government) menjadi tuntutan yang tidak bisa ditawar-tawar agar pembangunan di segala bidang dapat berjalan lancar. Lebih dari itu, di era globalisasi masalah keterbukaan informasi publik dan transparansi pengelolaan pemerintahan menjadi perhatian banyak pihak, seiring dengan makin cerdas dan kritisnya masyarakat terhadap segala bentuk kebijakan dan program pemerintah agar benar-benar bermanfaat untuk mengangkat kehidupan agar lebih makmur dan sejahtera. Hal ini harus dimaknai positif karena ini berarti masyarakat makin sadar dan peduli terhadap pembangunan di segala bidang kehidupan dan ingin berpartisipasi di dalamnya  agar bangsa dan negara ini makin eksis dan berjaya di masa depan.

Mewujudkan pemerintahan yang baik dan bersih harus diawali dengaewujudkan Penyelenggara Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Clean Governance), karena pemerintahan memang tidak akan lepas dari penyelenggaranya yang dalam konteks ini adalah personil yang terlibat di dalamnya termasuk Aparatur Sipil Negara (ASN). Kinerja yang baik dari ASN  tidak hanya didukung oleh  prestasi kerja, kreasi dan inovasinya tetapi juga didukung oleh kondisi mental moralnya yang baik yang diaktualisasikan dalam bentuk  ketekunan, kejujuran, keikhlasan, kedisiplinan, kerjasama, semangat kerja, dan motivasi berprestasinya karena mampu menemukenali potensi dan kemampuan dirinya.

Masih banyak persoalan yang harus dihadapi bangsa Indonesia untuk mewujudkan good and clean governance. Bertahannya birokrasi patrimonial dan mentalitet feodal menjadi pemicu masalah di birokrasi pemerintahan sehingga kasus-kasus Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) masih saja terjadi tidak saja di pemerintah pusat tetapi juga di daerah. Pengabaian terhadap good and clean governance ini telah menjadi salah satu penyebab krisis ekonomi di Indonesia di tahun 1997 lalu yang meluas menjadi krisis sosial dan politik yang menurunkan kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah. Ini tidak boleh terjadi lagi di era pemerintahan sekarang dan selanjutnya, karena pengelolaan pemerintahan yang buruk dan tidak bersih hanya akan menyengsarakan rakyat dan seluruh warga negara.

Manusia adalah makhluk yang paling sempurna di antara makhluk lainnya,  karena secara khusus Tuhan YME telah menganugerahkan  akal dan pikiran.  Tuhan menjadikan manusia sebagai  pemimpin  di muka bumi ini. Dengan bekal akal dan pikiran itu manusia mampu membedakan mana yang baik dan mana yang buruk. Selanjutnya Tuhan memperhitungkan  perbuatan manusia untuk menuju ahsanu amala (amal yang terbaik).

Di satu sisi, manusia tergolong  makhluk  individual,  manusia dalam kondisi normal memiliki citra diri, harga diri  dan jatidiri,  karena manusia memiliki nilai kemandirian dan mampu menjalankan tugas dengan cara sendiri.  Dengan kepribadian dan kemandirian  itu manusia mampu  melakukan sesuatu  harapan dengan bekal fisik dan psikologi atau jiwa dan raga.  Di sisi lain, manusia juga juga merupakan makhluk sosial, artinya sebagai anggota masyarakat, manusia tidak bisa hidup sendiri.  Apalagi  dalam memecahkan masalah, dia perlu kerja sama dengan orang lain. Dalam ilmu manajemen bahwa manusia tidak akan pernah sukses tanpa adanya koordinasi dan kerjasama dengan pihak lain sehingga dia perlu menumbuhkembangkan hubungan secara harmonis dengan sesamanya dan dengan Tuhannya.

Dalam konteks ini manusia yang dimaksud adalah manusia sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN). Dia adalah asset negara, sehingga dia harus memposisikan sebagai abdi negara di satu sisi dan dan sebagai pelayan masyarakat di sisi lainnya. Sebagai hamba Tuhan, dia harus memiliki rasa tanggung jawab dihadapan Tuhan YME,  dengan menanamkan sifat-sifat yang baik. Lebih-lebih bagi ASN yang muslim, dia harus mampu mengikuti dan menduplikasi  sifat kepemimpinan Rasulullah SAW,  yaitu menanamkan sifat  Sidiq (Jujur), Tabhligh (Terbuka),  Amanah (Tidak Berkhianat), Fathanah (Cerdas/Kompetens). ASN mengemban tugas untuk menjalankan sebagian roda pemerintah,  sesuai dengan aturan yang berlaku, dan wajib mempertahankan dan mentaati Undang-Undang Dasar 1945 dan Pancasila sebagai ideologi bangsa.                 Pembinaan  Mental Moral  ASN merupakan bagian integral yang  tidak dapat dipisahkan dari pembinaan Sumber Daya Manusia (SDM) aparatur secara keseluruhan. Arti penting aparatur sebagai bagian dari sumber daya dalam pengelolaan pemerintahan  adalah karena fungsinya yang sentral,  dalam arti sangat menentukan dalam pembangunan bangsa dan negara. Salah satu di antaranya adalah upaya menciptakan Penyelenggara Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Clean Governance)   dengan pembinaan mental moral  aparatur.

Upaya menciptakan Penyelenggara Pemerintahan  yang Baik dan Bersih (Good and Clean Governance) sangat penting artinya untuk mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Cleand Government). Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Cleand Government) sendiri akan dapat terwujud apabila dua hal pokok terpenuhi, yakni: (1) sistem yang baik dan (2)  SDM yang handal dan berkualitas. Selama ini sistem sudah ada, dan makin disempurnakan dengan adanya Sistem Merit yang diatur dalam UU No 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara (ASN) yang apabila diimplementasikan secara baik, maka upaya mewujudkan Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Clean Government)  tidak akan terkendala. Sekarang tinggal bagaimana menyiapkan SDM nya agar dapat mendukung secara optimal sistem yang sudah ada tersebut. Sistem merit sendiri dimaknai sebagai  kebijakan dan Manajemen ASN yang berdasarkan pada kualifikasi, kompetensi, dan kinerja secara adil dan wajar dengan tanpa membedakan latar belakang politik, ras, warna kulit, agama, asal usul, jenis kelamin, status pernikahan, umur, atau kondisi kecacatan.

Sebagai bagian integral dari pengembangan SDM ASN, pembinaan mental moral  memiliki peran yang sangat penting dan strategis dalam pembangunan bangsa di era globalisasi yang penuh kompetisi atau persaingan. Menyadari arti  peran tersebut, maka pilihannya adalah upaya yang terus menerus untuk melakukan pembinaan terhadap ASN.  ASN harus  mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat dan memuaskannya.  Hakikat pelayanan  adalah pemberian pemenuhan pelayanan kepada masyarakat yang merupakan perwujudan kewajiban ASN sebagai abdi masyarakat.

Selama ini, posisi ASN  sebagai  salah satu tulang punggung penyelenggara negara, masih sering  mendapat sorotan negatif akibat kemerosotan mental dan moral yang ditunjukkan dengan kurang optimalnya dalam melaksanakan tugas pelayanan kepada masyarakat,  sehingga kinerja birokrasi ASN  mendapatkan beberapa warning yang di antaranya adalah : (1) Birokrasi yang tidak bertanggung jawab, (2) Birokrasi yang cacat dan lemah, (3) Birokrasi disfungsional yang berada di bawah standar, (4) Birokrasi yang kinerjanya tidak efektif, (5) Birokrasi yang terbelakang dan ketinggalan, (6) Birokrasi arogan dan salah urus, (6) Birokrasi yang tidak etis, (7) Birokrasi yang kehadirannya tidak menyenangkan, (8) Birokrasi setengah hati, (9) Birokrasi yang tidak mampu beradaptasi, (10) Birokrasi yang tidak logis, irrasional, dan amburadul, (10) Birokrasi yang hampa budaya dan kehilangan arah, (11) Birokrasi terkutuk dan sebagainya.

Banyaknya praktek  Korupsi, Kolusi dan Nepotisme  (KKN)   di kalangan aparatur pemerintahan,  ini adalah bagian fakta yang tidak dapat dipungkiri, yang pada akhirnya berdampak semakin menurunnya  kepercayaan masyarakat.  Oleh karena itu, semestinya direspon dengan kebijakan strategis dan dibuktikan dengan program aksi yang menyentuh nurani  aparat.

Berangkat dari kondisi objektif  inilah,  pembinaan mental moral ASN perlu  dilakukan melalui berbagai upaya, antara lain melalui pengajian/siraman rohani, penyuluhan/diskusi, refleksi diri dan menemukenali potensi dan kemampuan diri dengan bantuan ustad/pembina rohani, motivator dan psikolog. Pembinaan mental moral ini merupakan salah satu proses  transformasi  kualitas yang menyentuh  empat    dimensi utama yaitu : dimensi spiritual, intelektual, mental dan moral. Setelah menyentuh empat dimensi inilah diharapkan ASN  yang berkedudukan sebagai aparatur negara memberikan pelayanan kepada masyarakat secara profesional, jujur, adil, dan merata.

Pembinaan mental moral ASN yang dilakukan melalui berbagai upaya tersebut, diyakini akan mampu menjadikan ASN yang sebelumnya berkinerja kurang optimal dengan ciri ketekunan, kejujuran, keikhlasan, kedisiplinan, kerjasama, semangat kerja, dan motivasi berprestasinya yang rendah, menjadi lebih optimal dengan ciri ketekunan, kejujuran, keikhlasan, kedisiplinan, kerjasama, semangat kerja, dan motivasi berprestasinya tinggi karena dengan pembinaan mental moral yang memanfaatkan bantuan  ustad/pembina rohani, motivator dan psikolog secara rutin akan mampu meningkatkan iman dan taqwa, menumbuhkan semangat kerja, meningkatkan motivasi berprestasi dan menemukenali potensi diri. Dengan demikian, ASN sebagai aparatur pemerintah dapat diharapkan mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat secara profesional, jujur, adil, dan merata yang pada akhirnya dapat mewujudkan good and clean governance.  Agar hasilnya efektif, sasaran pembinaan mental moral harus mencakup semua ASN  baik itu Pejabat Struktural, Pejabat Fungsional Umum maupun Pejabat Fungsional Tertentu.

Pembinaan mental moral ASN  perlu melibatkan tidak saja unsur Ustad/Pembina Rohani, tetapi juga para Motivator dan Psikolog dari lingkup lokal, regional  maupun nasional yang berasal dari lembaga atau institusi yang terpercaya atau secara pribadi memang memiliki kapasitas yang cukup untuk melakukan tugas pembinaan mental moral bagi ASN. Dalam hal ini bisa saja Ustad/Pembina Rohani berasal dari Kantor Kementerian Agama, Pondok Pesantren, Gereja, Wihara, Pura, Klentheng atau kelompok pembina rohani lainnya. Sementara motivator berasal dari lembaga tertentu yang bergerak dibidang itu atau mungkin pribadi-pribadi yang memiliki kapasitas untuk memotivasi orang lain secara baik. Sedangkan psikolog bisa diambilkan dari Lembaga Konsultan Psikologi atau Perguruan Tinggi.

Istilah pembinaan dalam konteks tulisan ini dimaksudkan sebagai upaya yang dilakukan dalam rangka menuju pembaharuan atau penyempurnaan dan dapat diartikan pula sebagai usaha, tindakan, dan kegiatan yang dilakukan secara berdaya guna dan berhasil guna untuk memperoleh hasil yang lebih baik.   Sementara mental diartikan sebagai  hal yang menyangkut batin dan watak  manusia, yang bukan bersifat badan atau tenaga. Mentalitas  diartikan sebagai  keadaan  aktivitas jiwa (batin), cara berfikir dan berperasaan.  Dalam ilmu psikologi, mental itu menyinggung masalah pikiran, akal, ingatan atau proses-proses berasosiasi dengaan pikiran, akal dan ingatan. Sedangkan moral dimaknai sebagai kelakuan, tabiat, watak, akhlak dan cara hidup.  Jadi moral adalah norma-norma yang menjadi pegangan bagi seseorang atau kelompok orang dalam mengatur tingkah lakunya dan tentang apa yang baik  dan yang buruk atau apa yang benar dan apa yang salah.  Ciri-ciri khas nilai moral itu berkaitan dengan tangungjawab dan hati nurani.

Pembinaan mental moral ASN  pada prinsipnya dapat dilakukan melalui empat kegiatan sebagai berikut:

  1. Pengajian atau siraman rohani

Pengajian atau siraman rohani ini dapat dilakukan dengan bantuan para Ustad atau Pembina Rohani dengan tujuan untuk meningkatkan nilai iman dan taqwa yang dalam implementasi kehidupan keseharian adalah menumbuhkembangkan nilai kejujuran, ketekunan, keikhlasan, keadilan, kesyukuran, kerjasama, kedisiplinan, dan sebagainya.

Kegiatan ini akan efektif meningkatkan Imtaq ASN bila dilakukan rutin setiap bulan sekali dan dikelola oleh setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)

  1. Penyuluhan/Diskusi

Kegiatan ini dipandu oleh Motivator yang bertujuan untuk menambah pengetahuan dan wawasan ASN tentang bagaimana mengatasi persoalan dalam lingkup kerja tanpa harus patah semangat dan bagaimana menumbuhkembangkan semangat kerja dan motivasi berprestasi yang secara langsung maupun tidak langsung pada prestasi kerja.

Kegiatan ini akan efektif meningkatkan semangat dan motivasi kerja ASN bila dilakukan rutin tiga bulan sekali dan dikelola oleh setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD)

  1. Refleksi Diri

Refleksi diri itu sama maknanya dengan introspeksi diri, refleksi dimaknai sebagai proses pengamatan terhadap diri sendiri dan pengungkapan pemikiran dalam yang disadari, keinginan, dan sensasi. Proses tersebut berupa proses mental yang disadari dan biasanya dengan maksud tertentu dengan berlandaskan pada pikiran dan perasaannya. Bisa juga disebut sebagai kontemplasi pribadi, dan berlawanan dengan ekstropeksi yang berupa pengamatan terhadap objek-objek di luar diri.

Upaya refleksi diri ini penting untuk mencermati apa yang telah kita lakukan, manfaat dan keuntungan bagi diri sendiri dan orang lain, kesalahan yang kita perbuat yang berakibat buruk pada program dan orang lain, persoalan yang dihadapi yang selama ini belum terpecahkan dan sebagainya.

Kegiatan ini sebaiknya dipandu oleh Psikolog dan dilakukan selama 6 bulan sekali dan dilakukan secara bersama-sama dari beberapa SKPD.

  1. Menemukenali potensi dan kemampuan diri

Upaya menemukenali potensi dan kemampuan diri perlu dilakukan dengan bimbingan psikolog mengingat selama ini masih banyak ASN yang belum bisa melakukannya. Upaya ini penting dilakukan untuk menggali kelebihan dan kekurangan diri sehingga ke depan ada upaya dari ASN yang bersangkutan untuk dapat mengelola kelebihannya secara baik sehingga menunjang capaian kinerja dan menutup kekurangan yang ada untuk menghasilkan karya yang lebih baik.

Upaya ini akan baik dilakukan satu kali dalam satu tahun dan diprioritaskan pada ASN yang selama ini kinerjanya buruk karena merasa rendah diri dan merasa tidak memiliki kemampuan apapun.

Permasalahan atau kendala yang sangat mungkin  dihadapi oleh daerah terkait derngan upaya pembinaan mental moral ASN antara lain: (1) Belum ada anggaran khusus untuk pembinaan mental moral ASN baik melalui APBD maupun sumber lainnya. Pembinaan mental moral yang selama ini dilakukan dan menyentuh sebagian kecil dari ASN Kulon Progo adalah pengajian Ahad Pagi atau Pengajian Sebelum Jumatan, (2) ASN yang menjadi sasaran berjumlah cukup besar sehingga perlu pengaturan sedemikian rupa sehingga pembinaan mental moral tersebut dapat berjalan intensif dan berdampak positif pada ASN yang bersangkutan, (3) Keengganan sebagian ASN untuk mengikuti kegiatan pengajian yang dianggap membuang waktu dan tenaga sementara nilai mental dan moralnya selama ini kurang mendukung kinerja mereka di kantor, (4) Tidak banyak ditemukan ustad/pembina rohani, motivator dan psikolog yang betul-betul unggul dalam pembinaan mental moral ASN sehingga hasilnya benar-benar segera dapat dirasakan oleh  masyarakat.

Namun demikian, permasalahan dan kendala yang dihadapi akan mudah diatasi sepanjang ada komitmen yang kuat dari Pemerintah Daerah untuk meningkatkan kinerja ASN serta adanya kebijakan yang menguatkan komitmen tersebut, misalnya kebijakan implementasi Logos, Etos dan Patos oleh Pemerintah Daerah yang berlaku bagi semua ASN. Lebih dari itu, sekarang ini ada upaya penerapan budaya SATRIYA (Selaras, Akal budi luhur, Teladan, Rela melayani, Yakin dan percaya diri dan Ahli professional) bagi ASN, serta diyakini  bahwa Badan Kepegawaian Daerah (BKD) di semua daeah memiliki program-program yang mengarah pada peningkatan kinerja aparatur yang dapat disinergikan dengan kegiatan pembinaan mental moral ASN.

Secara umum, rencana aksi yang dapat dilakukan Pemerintah Daerah dalam rangka pembinaan mental moral ASN antara lain: (1) Melakukan identifikasi terhadap ASN di masing-masing SKPD berdasarkan agama dan jabatan oleh BKD untuk menentukan jenis pembinaan yang dilakukan. Misalnya yang beragama Islam diadakan pengajian dengan mengundang ustad, sedangkan yang beragama lain diadakan pembinaan rohani dengan bimbingan pendeta atau pastur, dan sebagainya. Sementara untuk pembinaan lainnya melalui penyuluhan/diskusi, refleksi diri dan menemukenali potensi dan kemampuan diri dapat dikelompokkan sesuai jabatan/eselon agar ada kesetaraan ketika dilakukan pembinaan, (2) Melakukan sosialisasi pentingnya pembinaan mental moral ASN sekaligus penjadwalan pembinaan yang mencakup empat  item (pengajian, penyuluhan/diskusi, refleksi diri, menemukenali potensi dan kemampuan diri)  yang dikoordinir oleh BKD. Badan tersebut juga membuat tim pemantau pelaksanaan kegiatan ke semua SKPD  termasuk kegiatan yang dipusatkan di Kabupaten, (3) SKPD atau gabungan dari beberapa SKPD melakukan pembinaan mental secara rutin pada ASN di bawah naungannya pengajian rutin/pembinaan rohani 1 bulan sekali, penyuluhan/diskusi dengan mengundang motivator 3 bulan sekali, refleksi diri 6 bulan sekali dan menemukenali potensi dan kemampuan diri yang merupakan gabungan beberapa SKPD satu tahun sekali, (4) Melakukan monitoring dan evaluasipe laksanaan kegiatan yang dimotori oleh Tim Monitoring dan Evaluasi yang di bentuk BKD.

Agar target yang ingin dicapai dengan pembinaan mental moral ASN ini dapat dicapat, paling tidak ada enam strategi yang harus ditempuh oleh Pemerintah Daerah, yaitu: (1) Membuat perencanaan yang matang terkait dengan pembinaan mental moral ASN dengan target kinerja ASN menjadi lebih optimal  dan mampu mewujudkan good and clean governance yang berpengaruh positif terhadap kelancaran pembangunan di segala bidang, (2) Menggandeng/bekerjasama dengan  segenap komponen masyarakat, LSM dan kelompok yang peduli terhadap upaya peningkatan kinerja ASN dalam pembinaan mental moral ASN, (3) Tim monitoring dan evaluasi menerbitkan laporan rutin yang diberikan pada seluruh SKPD dan membuat ranking hasil pelaksanaan kegiatan dengan melihat rutinitas kegiatan dan tingkat kehadiran ASN yang dibina, (4) Memberikan reward terhadap ASN yang  berkinerja baik dan memberikan punishment bagi ASN yang melakukan pelanggaran, (5) Memanfaatkan media cetak  dan elektronik untuk menggemakan pembinaan mental moral ASN ini sekaligus menginformasikan pelaksanaannya ke masyarakat luas, (6) Mewajibkan pada semua SKPD untuk menganggarkan pembinaan mental moral ASN di lingkungannya masing-masing melalui kegiatan terkait di sekretariat SKPD.

Kesimpulan yang dapat diambil dari tulisan ini adalah bahwa pembinaan mental moral ASN memang diperlukan dalam rangka mewujudkan Penyelenggara Pemerintahan yang Baik dan Bersih (Good and Clean Governance). Kegiatan ini akan berhasil baik  sepanjang dilakukan dengan perencanaan yang matang, dukungan anggaran yang memadai dan dikelola secara baik dengan memanfaatkan dukungan para ustad/pembina rohani, motivator dan psikolog. Pembinaan mental moral ASN diyakini akan mampu meningkatkan kinerja ASN sehingga dapat melayani masyarakat secara lebih profesional, jujur adil dan merata sehingga masyarakat merasa puas terhadap pelayanan ASN.

Sehubungan dengan hal tersebut, sudah saatnya kita perlu menggugah partisipasi  semua pihak termasuk para Ustad/Pembina Rohani, Motivator dan Psikolog dalam dalam pembinaan mental moral ASN. Juga perlu menggemakan upaya pembinaan mental moral ASN ini pada masyarakat melalui media seni tradisional sehingga masyarakat memberi dukungan penuh terhadap upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah. Tidak dapat diabaikan perlu adanya keteladanan yang baik dari para pejabat untuk mengimplementasikan ketekunan, kejujuran, keikhlasan, kedisiplinan, kerjasama, semangat kerja dan motivasi berprestasi setelah dilakukan pembinaan mental moral ASN.

 

 

BANK SAMPAH DESA SENGGIGI

BANK SAMPAH DESA SENGGIGI

Penulis: Muhamad Fathul Aziz, S.Pd

LATSAR CPNS Kabupaten Lombok Barat Tahun 2019

 

Pemerintah provinsi Nusa Tenggara Barat telah mencanangkan program Zero Waste sebagai program prioritas. Semua pihak diminta untuk turut andil dalam menyukseskan kegiatan tersebut. Termasuk pemerintah desa. Turunan kegiatan yang dapat dijalankan di desa dalam pelasanaan Zero Waste salah satunya adalah pembuatan bank sampah.

Sebelum melaksanakan kegiatan tersebut, Pemerintah Desa Senggigi mempelajari beberapa kisah gagal dan kisah sukses yang ada terlebih dahulu sebagai referensi, karena sudah banyak pihak- pihak yang telah dahulu membentuk bank sampah. Tentu ada banyak kisah- kisah sukses pengelolaannya, baik di dalam maupun luar daerah. Sebagai contoh yang terdekat yaitu di Kelurahan Banjar, Kecamatan Ampenan, Kota Mataram. Di sana, bank sampah telah berkembang menjadi sebuah badan yang mapan dengan beragam manfaat bagi masyarakat sekitar. Banyak kreasi dari sampah yang telah mereka hasilkan. Bahkan kreasi- kreasi tersebut sudah banyak menghiasi kantor-kantor pemerintahan ataupun dibeli oleh masyarakat sebagai penghias rumah.

Namun selain kisah sukses tersebut, tentu ada kisah gagal. Di beberapa tempat  misalnya, upaya-upaya penanganan sampah dengan membentuk bank sampah, banyak yang terhenti di tengah jalan. Ada banyak hambatan yang ditemukan. Mulai dari kurangnya partisipasi masyarakat, kurang profesionalnya pengurus dalam me-manage bank sampah, sampai pada ketiadaan sarana dan prasarana.

Terhentinya upaya penanganan sampah melalui bank sampah tersebut tentu sangat disayangkan. Mengingat bank sampah merupakan bentuk terorganisir yang cukup sederhana untuk mengurai permasalahan sampah lingkungan. Sehingga lembaga-lembaga di desa ataupun organisasi-organisasi pemuda yang paling awam pun dapat segera membentuk dan melaksanakannya dengan beberapa pelatihan dan pembimbingan yang memadai. Bahkan bank sampah dapat dibentuk dan dijalankan di sekolah- sekolah dalam bentuk mini Bank Sampah. Hal yang paling mendasar sebenarnya adalah keinginan dan keseriusan untuk membentuk dan kemudian mengelolanya. Tanpa dua hal tersebut, seberapa pun besar dukungan atau fasilitas yang tersedia tidak akan bisa memastikan terbentuk apalagi berjalannya kegiatan di bank sampah.

Jika kita hanya mengandalkan kegiatan gotong- royong warga, ataupun mengharapkan kinerja petugas kebersihan saja, tentu penanganan sampah tidak akan bisa optimal. Kegiatan gotong-royong paling sering sekali seminggu, sedangkan sampah terus diproduksi setiap hari. Kemudian jika menyerahkan sepenuhnya pada petugas kebersihan yang jumlahnya terbatas, dengan kondisi sampah yang terus meningkat maka mustahil masalah sampah dapat teratasi.

Dengan kesadaran tersebut, sekaligus sebagai bentuk pelaksanaan amanat pemerintah provinsi, maka pemerintah Desa Senggigi memulai upaya membentuk bank sampah. Langkah pertama yang dilakukan adalah mengundang seluruh pihak-pihak atau lembaga yang ada di desa pada tanggal 9 Januari 2019 kemarin, seperti para pemuda penuh semangat yang tergabung dalam Karang Taruna Desa Senggigi, Ibu- ibu kreatif dari kelompok PKK, anggota LPM Desa Senggigi, juga masyarakat-masyarakat yang peduli terhadap kebersihan dan kesehatan lingkungan dalam naungan POKDARWIS ( Kelompok Sadar Wisata) Desa Senggigi untuk merembukkan cara terbaik dalam membentuk dan mengelola bank sampah itu nantinya. Hal pertama yang didiskusikan adalah masalah-masalah yang mungkin akan dihadapi pada pelaksanaan kegiatan bank sampah serta menemukan solusinya. Beberapa masalah yang ditemukan adalah ketiadaan lahan, keterbatasan armada pengangkut, serta belum adanya sosialisasi ataupun pelatihan pemilahan sampah pada masyarakat. Kemudian didiskusikan sistem terbaik dan paling sederhana dalam pengelolaan Bank sampah dengan mempertimbangkan kondisi di desa. Terakhir, dirembukkan juga susunan kepengurusan yang akan ambil bagian dalam pengelolaan bank sampah tersebut.

Mengenai sistem, sebagai solusi terhadap permasalahan yang ada, maka dalam tahap awal disepakati bahwa Bank sampah dibagi menjadi tiga bidang kegiatan yaitu bidang kreasi yang akan fokus pada pelatihan dan pelaksanaan mengkreasikan sampah- sampah anorganik. Jika kegiatan telah berjalan dengan cukup baik, maka bidang ini juga akan menangani daur ulang sampah basah menjadi pupuk dan sebagainya. Bidang kedua difokuskan untuk mensosialisakan kepada masyarakat tentang tata cara memilah sampah, meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya kebersihan lingkungan, dan mengkoordinasikan kegiatan gotong- royong desa. Bidang terakhir fokus untuk melaksanakan usaha- usaha sampah, seperti pembelian dan penjualan sampah serta menjalankan program tabungan sampah. Bidang ini nantinya akan membeli langsung sampah- sampah plastik dari masyarakat, kemudian memberi opsi kepada masyarakat untuk mengambil bayaran langsung atau menyimpannya dalam buku tabungan yang dibagikan sebelumnya. Sampah- sampah hasil pembelian dari masyarakat tersebut akan langsung dijual kepada mitra. Mitra tersebut yang akan menjemput sampah di masing- masing dusun di hari yang sama pembelian sampah dari masyarakat. Hal tersebut untuk menyiasati ketiadaan lahan dan keterbatasan armada.

Penyempurnaan sistem akan diserahkan kepada kepengurusan yang telah ditunjuk di akhir diskusi. Kepengurusan tersebut diambil dari perwakilan lembaga-lembaga yang ada. Ketua Karang taruna Desa Senggigi diamanatkan sebagai ketua Bank sampah, wakilnya adalah ketua POKDARWIS Desa Senggigi, Sekertaris Karang Taruna sebagai sekertaris Bank sampah, bendaharanya dari unsur LPM Desa Senggigi, kemudian bidang kreasi diserahkan kepada Ibu wakil ketua PKK Desa Senggigi. Sedang penentuan koordinator dua bidang lainnya diserahkan kepada pengurus yang telah terpilih. Pemilihan dengan cara tersebut sengaja dilakukan agar seluruh pihak bersinergi dalam memastikan keberlanjutan bank sampah.

Pemerintah Desa Senggigi berharap Bank sampah tersebut nantinya benar- benar dapat menjadi solusi terhadap permasalahan yang ada. Bukan sekedar badan yang hanya dibentuk kemudian terhenti di tengah jalan.

Semoga cita- cita pemerintah Desa Senggigi dalam mendukung program Zero Waste Pemerintah Provinsi tersebut benar-benar dapat terwujud demi Senggigi yang bersih, sehat dan nyaman untuk NTB Gemilang.

 

Profil Penulis

Nama : Muhamad Fathul Aziz, S.Pd

Tempat, tanggal, lahir : Senggigi, 19 Maret 1992

Alamat : Dusun Senggigi, Desa Senggigi, Kecamatan Batulayar

Pekerjaan : Guru Bahasa Indonesia

Tempat mengajar : SMPN 2 Gunungsari

Hobi : Bertamu dan menerima tamu, menulis puisi narasi

Organisasi : Ketua Karang Taruna Desa Senggigi periode 2019-2024

 

 

Catatan di Penghujung Penyelenggaraan Diklat Manajerial Kabupaten Lombok Tengah

Catatan di Penghujung Penyelenggaraan Diklat Manajerial Kabupaten Lombok Tengah

Oleh : Haeli, SE., M.Ak - Widyaiswara BPSDMD NTB

 

Kamis, 27 Desember 2019 pukul 12.15 WITA di Ruang Auditorium Kampus Institut Pendidikan Dalam Negeri (IPDN) NTB Bapak Sekretaris Daerah Lombok Tengah H. Nursiah, S.Sos secara resmi menutup seluruh rangkaian penyelenggaraan kegiatan Diklat Kabupaten Lombok Tengah.

Dalam laporannya Ketua Panitia Penyelenggara yaitu Kepala Bidang Diklat ASN Badan Kepegawaian Pendidikan dan Pelatihan Kabupaten Lombok Tengah Ajie Nasrulfiddin Pua Note, S.Sos., M.Si menyampaikan bahwa ada 397 orang yang telah mengikuti kegiatan diklat manajerial dengan rincian yaitu 31 Orang mengikuti diklat Kepemimpinan (5 orang Pejabat Pimpinan tinggi Pratama, 15 orang Pejabat Administrator dan 31 orang Pejabat Pengawas), 214 orang peserta Pelatihan Dasar CPNSD Formasi umum tahun 2018, serta 132 orang peserta Diklat Prajabatan CPNSD Formasi Khusus berjumlah jumlah 132 peserta. 

Penyelenggaraan diklat ini telah menghasilkan 51 Proyek Perubahan/Inovasi peserta diklat kepemimpinan dan 214  aktualisasi oleh peserta Latsar CPNS. Kegiatan ini dilaksanakan melalui system pola kemitraan dengan BPSDMD NTB sebagai lembaga terakreditasi di Provinsi NTB. Tujuan penyelenggaran diklat kepimpinan yaitu untuk meningkatkan kapasitas  kepemimpinan pejabat struktural sesuai tingkatan jabatan yang diduduki, sedangkan bagi Peserta Pelatihan Dasar dan Prajabatan dihajatkan untuk mengembangkan kopetensi agar mempu memiliki pemahaman dan dapat melaksanakan tugas jabatannya dengan baik sesuai dengan nilai-nilai dasar ASN.

Satukan irama langkahmu bersatu tekad menuju ke depan, berjuang bahu membahu membrikan tenaga tak segan. Membangun negara yang jaya membina bangsa besar sejahtera. Memakai akal dan daya membimbing membangun mengemban. Berdasar Pancasila dan Undang-Undang Dasar Empat Lima serta dipandukan oleh haluan Negara kita maju terus. Di bawah panji KORPRI kita mengabdi tanpa pamri didalam naungan Tuhan yang maha kuasa KORPRI maju terus…

Mars KORPRI berkumandang dinyanyikan oleh seluruh peserta dan undangan memenuhi Ruang Auditorium Kampus IPDN NTB, sebagai tanda bahwa seluruh kegiatan ini benar-benar berakhir, selamat..selamat..selamat semoga semangat perjuangan para Aparatur Sipil Negara untuk memberikan pelayanan terbaik tidak berhenti di penghujung kegiatan ini.  

 

 

 

“Anak-anakku janganlah engkau korupsi karna rahim ibu bukanlah untuk calon-calon koruptor”

Gusti Ayu pariatni (Sekretaris BPSDMD NTB)

saat menjadi Pembina Upacara - Senin, 23/12/2019

Upacara Bendera hari senin 23 Desember 2019 hari ini cukup mengharukan dikarnakan momentum HARI IBU

Sekretaris BPSDMD Provinsi NTB (ibu Gusti Ayu Pariatni) sebagai pembina Upacara dalam pidatonya kepada seluruh peserta upacara menyampaikan;

Selamat Hari ibu yang ke-91 untuk ibu-ibu dimanapun berada katanya.

Perayaan hari ibu ini adalah sebuah momentum dari kita untuk mengingat kembali apa saja peran ibu kita sehingga kita bisa berdiri seperti ini, memberikan kasih sayang kepada ibu kita tidak perlu menununggu momen seperti ini, momen hari ibu, kita bisa melakukannya setiap hari, namun di hari ibu ini kita di tuntut lebih mengingat, dan merenungkan kembali apa yang telah dilakukan oleh ibu kita sehingga kita bisa bangga seperti sekarang ini.

Tidak bisa kita pungkiri bahwa sebab dari keberadaan serta eksetensi kita adalah karna peran seorang ibu, ibu yang pertama kali membentuk karakter kita, mengajarkan kita akan norma norma, ibu juga adalah pendidik pertama pada diri kita sehingga kita memiliki arti baik di keluarga agama dan bangsa.

Nurul - ASN BPSDMD PemProv. NTB

Petugas Pembaca Teks Pembukaan Undang-undang Dasar Tahun 1945

Disini saya mengajak kita semua marilah kita semakin melihat ibu kita sendiri, dan semakin kita muliakan beliau.

Lebih jauh Gusti Ayu pariatni menyampaikan kalau banyak pesan- pesan hari ibu yang bermunculan di WhatsApp, salah satu yang menarik yang sempat saya buka adalah pesan dari bapak Gub.DKI Anies baswedan, katanya, kalau tidak salah seprti ini katanya.

Kalau dahulu anak anak yang memeberikan pesan kepada ibunya untuk memuliakan ibunya tapi di peringatan hari ibu mulai dari tahun ini beliau ingin seorang ibu yang memberikan pesan kepada anak anaknya, pesan itu bunyinya seperti ini katanya ^anak anakku janganlah engkau korupsi karna rahim ibu bukanlah untuk calon-calon koruptor^ saya terkesan dengan apa yang di sampaikan bapak Anies Baswedan sehingga saya merasa perlu untuk menyampaikan kepada kita semua, ketika kita seorang ibu itu melahirkan orang orang yang berintegritas amanlah Negaranya, amanlah bangsa dan negara ini.

Katanya menutup pidatonya.

《AB.23.12.19》